Connect with us

Pemerintahan

Dinkes Kabupaten Blitar Minta Masyarakat Tak Berlebihan Konsumsi Empon-Empon

Diterbitkan

||

Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar, Dr. Christine Indrawati
Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar, Dr. Christine Indrawati

Memontum Blitar – Aksi pembelian barang secara berlebihan (panic buying), terjadi di sejumlah daerah. Selain masker, hand sanitizer (cairan pembersih tangan) dan sembako, komoditas lain yang menjadi buruan masyarakat adalah empon-empon atau bumbu dapur yang berasal dari tanaman jenis rimpang seperti jahe, kunyit, sereh serta temulawak. Ini terjadi setelah pemerintah mengumumkan ada dua orang warga Depok, Jawa Barat, yang positif terinfeksi Virus Corona atau Covid-19.

Masyarakat mempercayai, jika empon-empon dipergunakan sebagai jamu herbal atau obat tradisional untuk menjaga daya tahan tubuh. Merespon fenomena tersebut Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar menghimbau agar masyarakat tetap tenang dan tidak panik.

Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar, Dr. Christine Indrawati mengatakan, empon-empon memang tidak bisa membunuh virus Corona, namun bisa digunakan untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

“Biasanya jahe dan sereh yang bisa meningkatkan daya tahan tubuh,” kata Dr. Christine Indrawati, Kamis (5/3/2020).

Lebih lanjut dr. Christine menyampaikan, kendati demikian, dia menghimbau agar masyarakat mengkonsumsi empon-empon secara bijak. Meskipun mengkunsumsi empon-empon dapat meningkatkan daya tahan tubuh, namun jika mengkonsumsinya secara berlebihan juga dapat menimbulkan masalah kesehatan lainnya.

“Sebaiknya memang jangan berlebihan mengkonsumsi empon-empon, cukup satu kali sehari. Jadi konsumsi yang sewajarnya saja dan belinya juga sewajarnya saja tidak perlu memborong stok di pasaran,” jelasnya.

Christine menambahkan, selain itu masih banyak juga cara lain untuk meningkatkan daya tahan tubuh selain mengkonsumsi empon-empon.

“Makan bergizi, rutin olahraga, istirahat cukup dan kelola stres. Hal ini sudah sangat membantu menjaga daya tahan tubuh,” imbuhnya.

Christine menyebut, empon-empon yang ditanam oleh Asuhan Mandiri Tanaman Obat Keluarga (Asman Toga) asuhan Pemkab Blitar kuwalahan melayani pembeli. Bahkan dari 50 Asman Toga di Kabupaten Blitar beberapa diantaranya ada yang sampai mendapat pesanan dari luar daerah. Selain itu empon-empon juga laris manis di sejumlah pasar tradisional,

“Menurut beberapa pengelola Asman Toga, memang ada peningkatan pembelian empon-empon. Bahkan ada yang skalanya besar-besaran. Dari sisi harga otomatis harganya jadi naik berlipat-lipat,” pungkasnya. (jar/yan)

 

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pemerintahan

IGD RSUD Ngudi Waluyo Kembali Dibuka

Diterbitkan

||

Petugas melalukan general cleaning di IGD RSUD Ngudi Waluyo
Petugas melalukan general cleaning di IGD RSUD Ngudi Waluyo

Memontum Blitar – Setelah ditutup selama 3, kini Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUD Ngudi Waluyo Wlingi kembali dibuka, Senin (27/7/2020). Sebelumnya IGD RSUD Ngudi Waluyo ditutup sejak Jumat 24 Juni pukul 07.00 WIB hingga Senin 27 Juni 2020 pukul 07.00 WIB, karena sebanyak 31 tenaga kesehatan (nakes) terkonfirmasi positif Corana Covid-19.

Direktur RSUD Ngudi Waluyo Wlingi, Endah Woro Utami mengatakan, selama ditutup pihak rumah sakit akan melakukan protokol General Cleaning/Dry Mist.

“Kami sudah melakukan general cleaning. Semua sudah didisinfektan. Saat ini, IGD sudah kami buka kembali,” kata Endah Woro Utami, Senin (27/7/2020).

Lebih lanjut Endah Woro menjelaskan, selain dilakukan general cleaning, pihak Ngudi Waluyo juga telah melakukan penataan kembali Sumber Daya Manusia (SDM). Nakes yang ditempatkan di IGD adalah mereka yang kondisinya sehat dan benar-benar bugar.

“Mereka sebagian adalah nakes dari ruang rawat inap yang sementara di tutup untuk memenuhi kebutuhan nakes di IGD yang membutuhkan 10 dokter dan 14 perawat,” jelasnya.

Endah Woro menandaskan, masyarakat tidak perlu cemas, karena pelayanan tetap dimaksimalkan dengan mengedepankan keselamatan pasien dan SDM dari RSUD Ngudi Waluyo.

“Jadi nakes yang ditempatkan di IGD adalah mereka yang kondisinya benar-benar sehat,” tandasnya.

Sementara Bupati Blitar Rijanto mengimbau agar masyarakat tidak takut untuk berobat ke IGD RSUD Ngudi Waluyo Wlingi. Karena rumah sakit telah melakukan general cleaning dan penataan kembali SDM untuk memaksimalkan pelayanan kepada masyarakat.

“Dengan telah dilakukan general cleaning dan penataan kembali SDM, kami berharap masyarakat tidak takut untuk berobat ke IGD RSUD Ngudi Waluyo,” kata Bupati Blitar.

Sebelumnya diberitakan, para nakes RSUD Ngudi Waluyo yang terkonfirmasi positif Covid-19 tersebut diduga bukan tertular dari pasien positif yang dirawat di rumah sakit plat merah tersebut. Namun beberapa nakes yang terkonfirmasi positif itu ternyata membawa virus dari komunitas bersepeda yang diikutinya. Tercatat hasil test swab ada 31 nakes terkonfirmasi positif Covid-19 yang terdiri dari tenaga administrasi, perawat dan dokter. (jar/yan)

 

Lanjutkan Membaca

Pemerintahan

IGD RSUD Ngudi Waluyo Ditutup 3 Hari, 30 Nakes Positif Covid-19

Diterbitkan

||

Direktur utama RSUD Ngudi Waluyo Wlingi, Endah Woro Utami
Direktur utama RSUD Ngudi Waluyo Wlingi, Endah Woro Utami

Memontum Blitar – Jumlah tenaga kesehatan (Nakes) yang positif Covid-19 di RSUD Ngudi Waluyo terus bertambah. Hingga Kamis 23 Juli tercatat hasil test swab ada 30 nakes terkonfirmasi positif Covid-19. Rinciannya 11 tenaga administrasi, 14 perawat dan 5 dokter. Bahkan jumlah tersebut masih mungkin bertambah. Pihak RSUD Ngudi Waluyo masih terus melakukan tracing internal. Hal tersebut disampaikan Direktur Utama RSUD Ngudi Waluyo Wlingi Endah Woro Utami.

Untuk mengantisipasi penularan semakin meluas, Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUD Ngudi Waluyo Wlingi ditutup selama 3 hari. Penutupan terhitung sejak Jumat 24 Juni pukul 07.00 WIB hingga Senin 27 Juni 2020 pukul 07.00 WIB.

Direktur utama RSUD Ngudi Waluyo Wlingi, Endah Woro Utami mengatakan, penutupan IGD ini sebagai langkah antisipasi agar penularan Covid-19 tidak semakin meluas. Selama ditutup pihaknya tidak menerima pasien baru masuk.

“Kita tutup empat hari. Jadi sementara kami tidak menerima pasien. Pasien yang akan masuk ke RSUD Ngudi Waluyo akan dialihkan ke beberapa rumah sakit terdekat lainnya. Selama ditutup, kita akan melakukan protokol General Cleaning/Dry Mist,” kata Endah Woro Utami, Kamis (23/7/2020).

Lebih lanjut Endah Woro menyampaikan, jumlah tersebut masih mungkin bertambah. Hingga saat ini, pihaknya masih terus melakukan tracing internal.

“Kemungkinan masih bisa tambah. Kita kembangkan tracingnya. Yang jelas, kita tujuanya mau jujur untuk memutus penularan Covid-19,” jelasnya.

Endah Woro menambahkan, begitu ada yang positif, pihaknya terus lakukan tracing, termasuk keluarga nakes.

“Begitu ada nakes kontak dengan nakes positif langsung kita swab, karena begitulah tracing yang sebenarnya. Saya gak masalah. Saya akan mengejar sampai dimana virus Corona itu pemaparannya di RSUD Ngudi Waluyo,” tegasnya.

Diberitakan sebelumnya, para nakes RSUD Ngudi Waluyo yang terkonfirmasi positif Covid-19 tersebut diduga bukan tertular dari pasien positif yang dirawat di rumah sakit plat merah tersebut. Namun beberapa nakes yang terkonfirmasi positif itu ternyata membawa virus dari komunitas bersepeda yang diikutinya. (jar/yan)

 

Lanjutkan Membaca

Pemerintahan

Kasus Corona di Kota Blitar Terus Bertambah

Diterbitkan

||

Jubir Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Blitar, M Muchlis
Jubir Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Blitar, M Muchlis

Memontum Blitar – Hingga kini Kota Blitar masih tercatat sebagai daerah yang masuk zona kuning atau daerah dengan resiko penularan Covid-19 rendah. Namun demikian kasus Corona atau Covid-1 di Kota Blitar terus bertambah. Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Blitar mencatat, jumlah positif Corona di Kota Blitar mencapai 18 orang. Dimana, 8 orang dinyatakan sembuh, 8 orang dirawat dan 2 orang meninggal dunia.

Jubir Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Blitar, M Muchlis mengatakan, ada tambahan kasus baru 3 pasien positif Covid-19. Ketiganya masing-masing merupakan tambahan kasus pada 11 dan 12 Juli lalu. Dimana kasus 11 Juli yaitu 2 orang laki-laki berusia 23 tahun dari Kelurahan Karangtengah. Pada tanggal 2 Juli 2020 melakukan Rapid diagnostic Test (RDT) sebagai syarat untuk perjalanan dan hasilnya reaktif. Kemudian ditindak lanjuti dengan pengambilan specimen.

“Hasil RT PCR pasien 11 Juli 2020 dinyatakan positif. Saat ini yang bersangkutan tidak ada keluhan dan melakukan isolasi di RS Rujukan Covid-19 Kota Blitar,” kata M Muchlis, Rabu (15/7/2020).

Sementara untuk kasus baru pada 12 Juli yaitu seorang perempuan berumur 40 tahun dari Kelurahan Karangtengah. Pada tanggal 4 Juli yang bersangkutan mengeluh demam, batuk, nyeri perut. Dia tidak ada riwayat perjalanan ke luar kota.

“Tanggal 11 Juli masuk rumah sakit rujukan Covid-19 Kota Blitar, dilanjutkan pengambilan spesimen. Dan pada 12 Juli malam hasilnya dinyatakan positif,” imbuhnya.

Muchlis menambahkan, berdasarkan informasi yang diterima Gugus Tugas dari Provinsi Jawa Timur, dimungkinkan telah terjadi transmisi lokal di Kota Blitar. Karena riwayat salah satu pasien positif Covid-19 tidak pernah kemana-mana.

“Kasus ini masih diselidiki lebih lanjut. Karena orang-orang yang pernah kontak erat hasilnya juga belum keluar. Sedangkan informasi dari provinsi sudah ada transmisi lokal di Kota Blitar,” tandasnya.

Lebih lanjut Muchlis menyampaikan, dengan kondisi ini pihaknya menghimbau kepada masyarakat untuk terus mematuhi pola hidup bersih dan sehat. Serta selalu mematuhi protokol kesehatan dengan sering mencuci tangan, memakai masker dan menjaga jarak ketika berada di ruang publik. (jar/yan)

 

Lanjutkan Membaca

Terpopuler