Connect with us

Hukum & Kriminal

Otak Bejat, Nekat Curi Motor Milik Paman Sendiri

Diterbitkan

||

Kapolres Blitar Kota, AKBP Leonard Sinambela menunjukan barang bukti yang diamankan dari pelaku
Kapolres Blitar Kota, AKBP Leonard Sinambela menunjukan barang bukti yang diamankan dari pelaku

Memontum Kota Blitar – Supriadi alias Suprek akibat perbuatannya harus mendekam di sel tahanan Polres Blitar Kota. Pasalnya warga Jalan Cempaka Kota Blitar ini harus mempertanggung jawabkan perbuatanya karena nekat mencuri motor pamanya sendiri Kamari (54).

Kapolres Blitar Kota, AKBP Leonard Sinambela mengatakan, kejadian pencurian ini terjadi, Rabu (4/12/2019) pagi lalu. Supriadi mengambil motor Yamaha Mio J Nopol AG 5801 MK milik Kamari yang sedang diparkir di halaman rumah di Bungur Kelurahan/Kecamatan Sukorejo, Kota Blitar.

“Kasus ini terjadi di wilayah Polsek Sukorejo. Begitu korban menyadari menjadi korban kejahatan, korban langsung melapor ke Polsek Sukorejo,” kata AKBP Leonard Sinambela saat pres rilis di Mapolres Blitar Kota, Jumat (6/12/2019).

Lebih lanjut Leonard menyampaikan, usai mendapat laporan, petugas kepolisian langsung melakukan penyelidikan. Hasil penyelidikan mengarah ke Supriadi sebagai pelaku pencurian.

“Petugas kemudian melakukan pengejaran terhadap pelaku”, tandas Kapolres Blitar Kota.

Kapolres Blitar Kota menambahkan, pelaku berhasil dibekuk, Rabu (4/12/2019) malam. Supriadi diamankan di Perum Griya Tanjungsari, Kelurahan Tanjungsari, Kecamatan Sukorejo, Kota Blitar, di rumah seorang teman wanitanya.

“Pelaku ditangkap kurang dari 1 x 24 jam setelah mencuri,” terangnya.

Saat diamankan pelaku diketahui merupakan keponakan dari istri korban. Pengakuan Supriadi, ia nekat mencuri karena butuh uang cepat, setelah mencuri Supriadi pun langsung menggadaikan motor hasil curian itu ke orang lain.

“Selain pelaku, barang bukti sepeda motor juga telah kami amankan. Sekarang kasusnya masih kami kembangkan,” pungkasnya. (fjr/yan)

 

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum & Kriminal

Kakek 70 Tahun Hamili Wanita Keterbelakangan Mental

Diterbitkan

||

Kasatreskim Polres Blitar, AKP Sodik Efendi
Kasatreskim Polres Blitar, AKP Sodik Efendi

Memontum Blitar – Seorang wanita berusia 35 tahun warga Desa Siraman, Kecamatan Kesamben, Kabupaten Blitar menjadi korban nafsu bejat kakek Midjan (70). Mirisnya, korban merupakan wanita yang memiliki keterbelakangan mental. Akibat perbuatan bejat si kakek, wanita tersebut kini tengah berbadan dua. Bahkan usia kandunganya sudah 8 bulan.

Kasatreskim Polres Blitar, AKP Sodik Efendi mengatakan, kejadian yang menggegerkan warga Desa Siraman ini terbongkar usai korban mengeluhkan sakit perut kepada ibunya.

“Saat itu ibu korban langsung memegang perut korban yang kondisinya mengeras seperti orang hamil. Korban kemudian dibawa ke dokter kandungan. Benar saja, dokter menyatakan jika korban tengah hamil”, kata AKP Sodik Efendi, Jumat (29/11/2019).

Lebih lanjut Sodik menyampaikan, pihak keluarga akhirnya mengintrogasi korban. Korban pun mengaku jika perbuatan tak senonoh itu dilakukan kakek Midjan yang tak lain merupakan tetangganya sendiri. Tidak terima anaknya menjadi korban pelampiasan nafsu kakek Midjan, ibu korban kemudian melaporkan kejadian ini ke Unit Perlindungan Perempuam dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Blitar.

“Kami menerima laporan jika telah ada seorang wanita yang dihamili kakek-kakek. Usai menerima laporan ini kami kemudian memintai keterangan saksi-saksi dan terduga pelaku,” ungkap Sodik.

Sodik menambahkan, kepada penyidik, keluarga korban menceritakan awal kejadian yang menimpa korban. Kakek Midjan pertama kali melakukan perbuatan tak senonoh kepada korban sekitar bulan Februari 2019 lalu. Saat itu korban datang ke rumah kakek Midjan yang tak jauh jaraknya untuk mengantarkan minuman. Kebetulan ibu korban berjualan nasi dan minuman di rumahnya. Saat itulah, kakek Midjan merayu korban untuk melayani nafsunya di kediamanya yang sedang sepi. Tak hanya sekali, kakek Midjan juga pernah mendatangi rumah korban untuk melakukan perbuatan yang sama.

“Saat ini laporan tersebut sudah memasuki tahapan penyidikan polisi. Namun polisi belum menetapkan status tersangka terhadap terduga pelaku, karena masih ada beberapa saksi lain yang akan diperiksa untuk menetapkan status tersangka. Terduga pelaku saat ini juga masih belum mejalani proses penahanan, namun masih terus dalam proses pemeriksaan lebih lanjut,” pungkas Sodik. (fjr/yan)

 

Lanjutkan Membaca

Blitar

Puluhan Santriwati Ponpes di Blitar Diduga Keracunan Sajian Bakso

Diterbitkan

||

Dari total 94 santriwati yang sakit, 23 diantaranya dibawa ke Puskesmas Nglegok untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut

Memontum Blitar – Puluhan santriwati pondok putri salah satu pesantren di Desa Jiwut, Kecamatan Nglegok, Kabupaten Blitar diduga mengalami keracunan. Bahkan, sebagian harus menjalani rawat inap di Puskesmas Nglegok.

Kepala Puskesmas Nglegok, Yudia Supradini mengatakan, total ada 94 santriwati yang diduga mengalami keracunan. Mereka mengalami gejala seperti mual, pusing hingga muntah.

“Pemicunya diduga karena makan bakso hari Jumat kemarin. Mereka kemarin sebagain ada yang puasa jadi mereka buka puasa bersama lalu makan bakso. Kemudian tadi pagi sekitar jam 06.00 mulai ada yang sakit perut,” kata Yudia Supradini, Sabtu (14/9/2019).

Lebih lanjut Yudia Supradini menyampaikan, pihak pondok pesantren sebelumnya menghubungi petugas Puskesmas Nglegok untuk memeriksa santriwati yang sakit. Kemudian setelah diperiksa dari total 94 santriwati yang sakit 23 diantaranya dibawa ke Puskesmas untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut.

“Pagi tadi kami dipanggil kesana untuk memeriksa santriwati yang sakit. Kemudian kami periksa lalu santriwati yang membutuhkan penanganan lebih lanjut kita bawa ke Puskesmas,” jelasnya.

Yudia menandaskan, saat ini 23 santriwati yang dirawat kondisinya sudah mulai membaik. (jar/yan)

 

Lanjutkan Membaca

Blitar

Dicairkan Pekerjaan Shelter Ditiadakan

Diterbitkan

||

Dicairkan Pekerjaan Shelter Ditiadakan

Membedah Proyek Dermaga Penyeberangan Sungai Tulungagung-Blitar (6/habis)

 

Memontum Blitar – Dr Nyono ST MT, Kepala Bidang Perhubungan Laut dan LLASDP Dishub Jatim pejabat yang bertanggung jawab atas pembangunan dermaga penyeberangan sungai Brantas yang menghubungkan Kabupaten Blitar dengan Kabupaten Tulungagung , memang nekad ? Betapa tidak ! Bangunan Shelter salah satu item pembangunan dermaga dengan nilai Rp Rp 4.449 M ditiadakan.

Padahal dalam gambar perencanaan yang didesain PT Geanara Pratama Konsultan, jika proyek dermaga yang menghubungkan Kabupaten Tulungagung dan Kabupaten Blitar itu terdiri pekerjaaan utama dan pekerjaan penunjang.

Baca : Membedah Proyek Dermaga Penyeberangan Sungai Tulungagung-Blitar (1/bersambung)

Pekerjaan itu diantaranya adalah dermaga penyeberangan, shelther dan lampu penerangan jalan. Namun nyatanya, hingga pekerjaan yang dilaksanakan hingga akhir Januari 2019 dan dicairkan secara penuh diserahkan ke Dishub Propinsi Jatim tanpa dilengkapi shelter.

Hasil investigasi menyebutkan , jika mengacu gambar perencanaan, sheltar sisi utara dan shelter sisi selatan yang berada di Desa Selokajang dan Desa Rejotangan tertera gambar desain shelter harus dibangun shelter ruang tunggu penumpang sebelum menyeberang.

Baca : Membedah Proyek Dermaga Penyeberangan Sungai Tulungagung-Blitar (2/bersambung)

Nyatanya hingga proyek diserahkan ke Dishub Jatim akhir Januari 2019 tak tampak bangunan Shelter. Yudi, PNS staf Dishub Propinsi Jatim menyebut jika proyek shelter akan dibangun tahun mendatang.

Namun ketika didesak mengapa proyek shelter dibangun tahun depan, Yudi yang mengaku mendapat mandat dari PP Kom dan Dr Nyono ST MT, Kepala Bidang Perhubungan Laut dan LLASDP Dishub Jatim buru-buru meralat pernyataaanya. “ Sebentar telpnya jangan dimatikan, saya tak bertanya kepada Bapak dulu,” katanya.

Baca : Membedah Proyek Dermaga Penyeberangan Sungai Tulungagung-Blitar (3/bersambung)

Setelah ditunggu beberapa saat, Rudi kembali mengontak lewat telepon kantor Dishub Jatim dan menjelaskan kembali mengapa pekerjaan shelter tidak dibangun. Menurut Rudi, pekerjaan shelter itu memang tidak dibangun karena alokasi biaya pembangunan shelter dialihkan untuk pengerukan.

Namun, lagi-lagi Rudi tidak bisa menjelasakan secara detail, ketika ditanya pengerukan yang mana ? Posisi dermaga sisi utara atau selatan. “ Pokoknya pekerjaan pengerukan di dermaga sana. Atau kalau memang kurang jelas silahkan konfimasi ke kantor Dishub,” tutupnya. (ari/yan)

 

Lanjutkan Membaca

Terpopuler